16 tenses

1. PRESENT CONTINUOUS TENSE

1 .1 THE USE OF PRESENT CONTINOUS TENSE
We use The Present Continuous Tense when we talk about something which is happening at the time of speaking.
Example : Please don’t make so much noise. I’m studying.
We also use The Present Continuous Tense when we talk about something which is happening around the time of speaking, but not necessarily exactly at the time of speaking.
1 .2. THE ADVERBS OF TIME USED
The adverbs of time used in Present Continous tense are “NOW, RIGHT NOW,
TOMORROW,ETC
1 .3 . THE PATTERN OF PRESENT CONTINOUS TENSE
The patterns of Present continous tense consist of :
1 .3 .A. Positive Pattern
S + am/is/are + Verb 4…………………………………………… .Now
S + sedang + 4…………………………………… . .sekarang

Examples :
1 . I am studying English now.
2. We are going to Jakarta tomorrow (akan)

1 .3 .b The Negative Pattern
S + am/is/are + Not + Verb 4…………………………………… Now
S + tidak sedang + 4 …………………………………… .sekarang
Example :
1. I am not studying now
2. He is not sleeping now
3. My father is not watching television now.
4. we aren’t going to Jakarta Tomorrow.
1 .3 .c. The Interrogative Pattern
Am/Is/Are + S + Verb 4………………………………………… . .Now?
Apakah + S + sedang + 4…………………………sekarang ?
Examples :
1 . Are you studying English now ? Yes, I am/ No, I am not
2. Is he eating fried rice now? Yes, he is/ No, he isn’t
3. Is your father working in the office now? Yes, He is/No, He isn’t
1 .3 .d. Qusetion-word Pattern
QW + Am/Is/Are + S + Verb 4………………………………… . . .Now?
QW + yang + S + 4…………………………………… . .sekarang?
Examples :
1 . what are you doing now ? studying
2. Where is he studying English now ? at school

EXERCISE I : Translate these sentences into English.
1 . Jack sedang tidur sekarang
2. Mary sedang mengerjakan tugas itu
3 . Kami sedang menonton sebuah film di televisi

EXERCISE 2 : Change the following sentences into (+), (-), and (?)
1 . They are speaking English now.
2. We are not reading now.
3 . Is your mother frying rice now? No, she isn’t.

EXERCISE 3 : Write questions by using question words based on the underlined words in the following sentences.
1 . John is eating a plate of rice in the dining room now.
2. The cat is eating fried chicken in the kitchen now.
3 . Tom and Jerry are quarrelling about food now.

EXERCISE 4 : Answer the following questions with your own words.
1 . Are you studying English now ?
2. Is your father reading a newspaper now?
3 . Is your mother sewing a shirt now?

EXERCISE 5 : Write sentences by using the following verbs
Writing, speaking, sewing, growing, discussing, doing, hunting,eating, drinking, dancing, singing, making, building, teaching, explaining, talking, watching, shopping, sleeping, typing, driving, riding, training, working
2. PAST TENSE
2.1 . The Use of Simple Past Tense
We use the past simple to talk about actions or situations in the past.
2.2. The Adverbs of time used
The adverbs of time used in this tense are Yesterday, last… . . , a week ago, this morning , last night, yesterday morning, yesterweek, yestermonth, yesteryear, etc.
2.3 . The Patterns of Simple Past Tense
2.3 .1 . The Positive Pattern
S + Verb 2…………………………………………………… Yesterday
S + 2………………………………………………… . .
Examples :
1 . John saw a crocodile in the river yesterday.
2. We studied English here last week.
3 . They played football in the field yesteryear
2.3 .2. The Negative Pattern
S + didn’t + Verb 1…………………………………… …… . .Yesterday
S + tidak + 1…………………………………kemarin
Examples :
1 . John didn’t see a crocodile in the river yesterday.
2. We didn’t study here last week.
3 . They didn’t play football in the field yesteryear.
2.3 .3 . The Interrogative Pattern
Did + S + Verb 1…………………………………………… . .Yesterday?
Apakah + S + 1…………………………………………kemarin?
Examples:
1 . Did John see a crocodile in the river yesterday ? Yes, he did/No, he didn’t
2. Did you study here last week ? Yes, we did/ No, we didn’t
3 . Did they play football in the field yesteryear? Yes, they did/No, they
didn’t
2.3 .4. The Question-word Pattern
QW + did + S + Verb 1……………………………… .………Yesterday?
Qw + yang + S + 1…………………………………… .?

Examples:
1 . What did John see in the river yesterday ? a crocodile
2. When did John see a crocodile in the river? yesterday
QW + Verb 2……………………………… .………Yesterday? S + did
QW + 2…………………………… . .?

Examples :
1 . Who saw a crocodile in the river yesterday ? John did
2. What grew in the rice-field last year? A coconut tree did
EXERCISE I : Translate these sentences into English !
1 . Kami menjual mobil kami kemarin
2. Apakah kamu pergi ke luar tadi malam ?
3. Dia tidak datang ke pesta itu minggu lalu
EXERCISE II. Change the following sentences into (+), (-), ( ?), Present Continous Tense.
1 . Tom saw the cats having business under the tree yesterday
2. They played cricket at school last week
3 . Did the policeman arrest the thief last night ?

3. PRESENT FUTURE TENSE
We often use will in this situation:
Offering to do something:
e.g. That bag looks heavy. I’ ll help with it.
Agreeing and refusing to do something:
e.g. I’ve asked john to help me but he won’t
Promising to do something.
e.g. I will come to your house tonight. I promise.
Asking someone to do something.
Will you close the window,please!
A. The positive pattern of Present Future tense is as follows:
S + will/shall + Verb 1…………………………………… Tomorrow
S + akan + 1 …………………… .
Example:
1 . John will run a restaurant in Jakarta Next month.
2. Mrs.Maria Eva will play badminton tomorrow

B. The negative pattern of Present Future tense is as follows:
S + won’t/shan’t + Verb 1…………………… ………… Tomorrow
S + tidak akan + 1 ……………………………… . .
Example:
1 . John won’t run a restaurant in Jakarta Next month.
2. Mrs.Maria Eva won’t play badminton tomorrow
C. The Interrogative pattern of Present Future tense is as follows
Will/Shall + S + Verb 1………………………………… . . Tomorrow?
Apakah + S + akan + 1………………………… . .?
1 . will John run a restaurant in Jakarta Next month? Yes, He will/No,he won’t.
2. will Mrs.Maria Eva play badminton tomorrow? Yes, She will/No, she won’t
D. The QW pattern of Present Future tense is as follows
QW + will/shall + S + Verb 1…………………… .………Tomorrow?
QW + yang + S + akan + 1……………………… .?
1 . when will John run a restaurant in Jakarta? Next month
2. who will run a restaurant in Jakarta Next month? John will
3 . where will John run a restaurant Next month? Next month

We often use will to be going to when we say what we have already decided to do, what we intend to do in the future.
e.g. A:There’s a film on television tonight. Are you going to watch it?
B: No, I am too tired. I am going to have an early night.
The pattern :
S + am/is/are + going to + Verb 1……………………………………
S +am/is/are + not + going to + Verb 1…………………… …………
Am/is/are + S + going to + Verb 1………………………………… . . .?
QW + am/is/are + S + going to + verb 1…………………………… . .?

4. PRESENT TENSE
Present Tense is used to talk about something in general. And it is also used to talk about something which is happened repeatedly or habituallly activities.
e.g. + The earth goes round the sun
- The earth doesn’t go round the sun
? Does the earth go round the sun ?
+ I get up at 8 o’clock every morning
- I don’t get up at 8 o’clock every morning
? Do you get up at 8 o’clock very morning?
The pattern :
S + Verb 1 (s/es)…………………………………… Everyday/today
S + don’t/doesn’t + Verb 1…………………… ……Everyday/today
Do/Does + S + Verb 1………………………………Everyday/today?
QW + Do/does + S + Verb 1…………………… .…Everyday/today?
We use the present simple when wse say how often we do things:
e.g. How often do you go to the dentist ?
Mary doesn’t often drink tea.

5. PAST CONTINUOUS TENSE
We use past continuous Tense to say that someone was in the middle of doing something at a certain time. The action or situation had already started before this time but hadn’t finished:
This time last year I was living in Brazil
We often use the past continuous Tense and the past simple together to say that something happened in the middle of something else:
When I was working in the garden, I hurt my back.
The pattern :
S + was/were + verb 4………………… .When + s + Verb 2…… .……
S + was/were + not + Verb 4…………… .When + s + Verb 2…………
Was/were + S + verb 4………………… . When + s + Verb 2 …… . … .?
QW + was/were + S + verb 4……………When + s + Verb 2 …………?
e.g. + She was cooking rice when Tom came yesterday
- She wasn’t cooking rice when Tom came yesterday
? Was she cooking rice when Tom came yesterday ?

6. PRESENT PERFECT TENSE
We often use the present perfect Tense to give new information or to announce recent happening:
e.g. Do you know about Mary ? She’s gone to Jakarta.
We can use the Present Perfect Tense with already to say that something has happened sooner than expected :
e.g. Don’t forget to post this letter, will you? I’ve already posted it.
We can use the Present Perfect Tense with just (= a short time ago)
e.g. Would you like something to eat? ‘No, thanks. I’ve just had lunch’ .
We talk about a period of time that continuous up to the present, we use the present perfect.
e.g. Dave: Have you travelled a lot, Nora?
Nora: Yes, I have been to 47 different countries.
We often use ever and never with the present perfect:
e.g. have you ever eaten caviar?
We have never had a car.
We have to use present perfect Tense with This is the first time… , It the first time…
e.g. This is the first time he has driven a car. (not drives)
We often use the present perfect with yet. Yet shows that the speaker is expecting
something to happen. Use yet only in questions and negative sentences: e.g. Has it stopped raining yet ? (not ‘did it stop’).
The pattern:

S + have/has + verb 3……………………… .etc
S + haven’t/hasn’t + Verb 3…………… .… .etc
Have/has + S + verb 3………………… . . … .etc?
QW + have/has + S + verb 3……………… . .etc?

7. PAST PERFECT TENSE
We use the Past perfect to say that something had already happened before this time :
Example :
- When I arrived at the party, Tom had already gone home
- When I got home, I found that someone had broken into my flat and had stolen my fur coat.
- George didn’t want to come to the cinema with us because he had already seen the film twice.
- It was my first time in an aeroplane. I was very nervous because I hadn’t flown before.
The pattern:

S + had + verb 3…………when/before S + V2
S + hadn’t + Verb 3……… when/before S + V2
Had + S + verb 3………… when/before S + V2 ?
QW + had + S + verb 3……… when/before S + V2

8. PRESENT PERFECT CONTINUOUS TENSE

S + have/has + been + verb 4…………etc
S + haven’t/hasn’t + been + verb 4……etc
Have/has + S + been + verb 4……… .etc ?
QW + have/has + S + been + verb 4…etc ?
Example :
- Pelajar pelajar tengah menyanyi sejak pagi ini
+ The students have been singing since this morning
- The students haven’t been singing since this morning
? Have the students been singing since this morning ?
Translate these sentences into English !
1 . Hari sudah hujan selama dua jam
2. Berapa lama kamu sudah belajar bahasa inggris ?
3 . Saya sudah menonton acara TV tersebut sejak dua jam

9. PAST PERFECT CONTINUOUS TENSE
S + had been + verb 4…………when S + V2
S + hadn’t been + Verb 4……… when S + V2
Had + S + been + verb 4………… when S + V2 ?
QW + had + S + been + verb 4……… when S + V2 ?
Example :
- Mereka tengah mengerjakan PR ketika saya datang kemarin
+ They had been doing the homework when I came yesterday
- They hadn’t been doing the homework when I came yesterday
? Had they been doing the homework when I came yesterday ?
Translate these sentences into English !
1 . Mereka sudah bermain bola selama satu jam ketika ada petir yang menakutkan
2. Ken sudah merokok selama 30 tahun ketika akhirnya dia berhenti
3 . Orkestra itu sudah bermain selama sepuluh menit ketika seorang laki laki berteriak

10. PRESENT FUTURE CONTINUOUS TENSE
S + will be + Verb 4 + O + at………… . .o’clock
S + won’t be + Verb 4 + O + at……… . .o’clock
Will + S + be + Verb 4 + O + at……… .o’clock ?
QW + will + S + be +Verb 4…………o’clock ?
Example :
- Kamu sedang akan pergi ke sekolah pukul 7 besok pagi
+ You will be going to school at seven o’clock tomorrow morning
- You won’t be going to school at seven o’clock tomorrow morning
? Will you be going to school at seven o’clock tomorrow morning ?
Translate these sentences into English !
1 . George sedang akan meninggalkan Indonesia pada pukul 9 besok pagi
2. Saya sedang akan menyelesaikan PR itu sore nanti
3 . Dia (pr) sedang akan menonton acara di stadion tersebut nanti malam

11 . PRESENT FUTURE PERFECT TENSE
S + will have + verb 3 + ……… .by the end……
S + won’t have + Verb 3 + ……… . .by the end… .
Will + S + have + Verb 3 + ………by the end… . ?
QW + will + S + have +Verb 3 +…………by the end… ?
Example :
- Kita sudah akan tiba di Jakarta besok sore.
+ We will have arrived in Jakarta tomorrow afternoon
- We won’t have arrived in Jakarta tomorrow afternoon
? Will we have arrived in Jakarta tomorrow afternoon ?
Translate these sentences into English !
1 . John sudah akan selesai mengerjakan pekerjaanya menjelang akhir minggu ini
2. Menjelang minggu depan saya akan selesai membaca buku ini
3 . Menjelang bulan depan dia akan membayar hutangnya

12. PRESENT FUTURE PERFECT CONTINUOUS TENSE
S + will have been + verb 4………since……… .
S + won’t have been + verb 4…… .since……… .
Will + S + have been + verb 4……since……… .?
QW + will + S + have been + verb 4… .since… . .?
Example :
- Mereka tengah akan belajar sejak pagi besok
+ They will have been studying since this morning
- They won’t have been studying since this morning
? Will they have been studying since this morning ?
Translate these sentences into English !
1 . Menjelang akhir tahun ini kami akan sudah mempelajari bahasa inggris selama tiga tahun
2. Menjelang hari natal saya akan sudah bekerja di kantor ini selama lima tahun
3 . Menjelang liburan sekolah ini saya sudah mengikuti tes selama 5 kali
4. Menjelang hari raya idul fitri saya sudah akan dua kali pulang ke desa
13. PAST FUTURE TENSE
S + would + V1… IF + S + verb 2………… .etc
S + wouldn’t + verb 1… .+ object………… . .etc
Would + S + verb 1 … .+ object ……… .… . .etc ?
Example :
1 . Saya akan datang ANDAIKATA kamu mengundang saya I would come if you invited me
2. Tom akan melakukan perjalanan JIKAdia punya uang Tom would travel if he had more money
Exercise : Translate these sentences into English!
1 . Jika saya jadi kamu, saya tidak akan membeli rumah itu
2. Saya akan keluar jika hari tidak hujan
3 . Jika saya kaya, saya akan membeli sebuah villa

14. PAST FUTURE CINTINUOUS TENSE
S + would be + Verb 4……when S + verb 2……… .etc
S + wouldn’t + be + verb 4… .when S + verb 2………etc
Would + S + be + verb 4 … . . when S + verb 2……etc ?
Example :
- Sedianya mereka sedang akan pulang KETIKA kami datang
+ They would be going home when we came
- They wouldn’t be going home when we came
? Would they be going home when we came ?
Translate these sentences into English !
1 . Saya akan sedang menempuh ujian hari berikutnya pada waktu itu
2. Kami akan sedang membangun rumah itu pada waktu itu
3 . Mereka sedang akan bermain babak kedua pada pertandingan sepakbola waktu itu.

15. PAST FUTURE PERFECT TENSE
S + would have + verb 3… . .IF + S + had + verb 3…… .
S + wouldn’t have + verb 3 ……object……… . .etc
Would + S + have + verb 3 …… .object……… . .etc ?
Example :
- Ia sudah akan menjadi presiden ANDAIKATA partainya menang dalam pemilihan umum.
- He would have become a presiden if his party had won in general election
Exercise : Translate these sentences into English!
1 . Jika saya telah mengetahui bahwa kamu sakit, saya akan menemuimu
2. Tom tidak akan mengikuti ujian itu jika dia mengetahui bahwa soalnya akan begitu sulit.
3 . Jika saya berjumpa dengan mu, saya akan mengatakan hello

16. PAST FUTURE PERFECT CONTINUOUS TENSE
S + would have + been + verb 4… . .IF + S + had + verb 3…… .
S + wouldn’t have been + verb 4…… .object…………etc
Would + S + have been + verb 4. . …… .object……… . .etc ?
Example :
- Sedianya rapat tengah akan dimulai sejak pagi ANDAIKATA walikota sudah
datang tepat pada waktunya
- The meeting would have been starting since this morning if Mayor had come on
time.
Exercise : Translate these sentences into English!
1 . Sedianya concert itu tengah akan dimulai andaikata artis artis itu datang pada waktunya.
2. Sedianya saya tengah akan tidur andaikata mereka belum datang
3 . Andaikata ayah saya telah selesai berbelanja, ibu saya akan memasak makanan itu

cara membuat gambar format gif

1. siapkan maksimal 10 gambar (format PNG,JPG,JPEG) di dokumen komputer sob yang mo disatuin jd gambar gif

2. kunjungi situs http://gickr.com

3. nah klik disana yang ada tulisan ” upload images from you computer “

4. klik tombol ” Browse ” nya lalu pilih gambar mana aja yang udah disiapin tadi di komputer or dokumennya sob. pilihnya satu aja dulu ya. klik ” open “

 

5. Nah baru ulangi lagi langkah 4 untuk masukkan gambar ke-2 dan seterusnya sampai 10 gambar. mengapa 10? maaf sungguh maaf sob dari empu sitenya cuma mampu nampung 10 hehehe.

 

6. di bagian bawah file yang udah di browse di situs tadi ada beberapa kolom. kolom yang satu berisi pilihan ( SIZE ) ukuran gambar yang akan di hasilkan nanti ( ada pilihan big, normal, user pic, dll). Nah yang satunya lagi kolom pilihan (SPEED) kecepatan akses nya. Saya biasanya pake speed normal aja sob, sama ngebut dan hasilnya sama kok.

7. tinggal klik ” NEXT ” deh yang bentuk segitiga pada pinggir lampiran form tadi.

8 Tunggu prosesnya sebentar dan…. muncul deh gambar gif nya beserta kode html nya pula.

SEJARAH CANDI PRAMBANAN

SEJARAH CANDI PRAMBANAN

Candi Prambanan merupakan kelompok candi yang dibangun oleh raja-raja Dinasti Sanjaya pada abad IX. Ditemukannya tulisan nama Pikatan pada candi menimbulkan pendapat bahwa candi ini dibangun oleh Rakai Pikatan yang kemudian diselesaikan oleh Rakai Balitung berdasarkan prasasti berangka 856 M “Prasasti Siwargrarha” sebagai manifest politik untuk meneguhkan kedudukannya sebagai raja yang besar.Prasasti Siwargrarha tahun 856 M yang dikeluarkan oleh Rakai Pikatan tidak diketahui asalnya, kini disimpan di Museum Nasional Jakarta.
Prasasti ini mulai menarik perhatian setelah J.G. De Casparis berhasil menguraikan dan membahasnya. Menurut Casparis ada 3 hal penting dalam prasati tersebut, yaitu: Bahasanya merupakan contoh tertua prasasti yang berangka tahun yang ditulis dalam puisi Jawa kuna; Isinya memuat bahan-bahan atau peristiwa-peristiwa sejarah yang sangat penting dari pertengahan abas ke IX M; Didalamnya terdapat uraian yang rinci tentang suatu “gugusan candi”, sesuatu yang unik dalam epigrafi Jawa kuna.Dari uraian diatas yang menarik adalah peristiwa sejarah dan uraian tentang pembangunan gugusan candi. Peristiwa sejarah yang dimaksud adalah peperangan antara Balaputeradewa dari keluarga Sailendra melawan Rakai Pikatan dari keluarga Sanjaya. Balaputeradewa kalah dan melarikan diri ke Sumatera. Konsolidasi keluarga raja Rakai Pikatan itu kemudian menjadi permulaan dari masa baru yang perlu diresmikan dengan pembangunan suatu gugusan candi besar.
Gambaran tentang gugusan candi seperti yang disebut dalam prasasti Siwargrarha dapat dibandingkan dengan kompleks candi Prambanan, gugusan candi yang dibangun pusatnya dipagari tembok keliling dan dikelilingi oleh deretan candi perwara yang disusun bersap hanya terdapat pada candi Prambanan.Disebutkan pula candi Perwara sama dalam bentuk dan ukuran.
Hal lain yang menarik adalah 2 buah candi Apit, masing-masing didekat pintu masuk utara dan selatan.Keterangan mengenai gugusan candi yang terletak didekat sungai mengingatkan pada gugusan candi Prambanan dengan sungai Opak di sebelah baratnya dan jika dari jarak antara sungai Opak dan gugusan candi Prambanan dan adanya pembelokan aliran sungai kemungkinan pembelokan tersebut terjadi diantara desa Klurak dan Bogem. Dengan demikian, tampaknya uraian yang terdapat dalam prasasti Siwargrarha tentang gugusan candi tersebut lebih cocok dengan keadaan candi Prambanan.
Terjadinya perpindahan pusat kerajaan Mataram ke Jawa Timur berakibat tidak terawatnya candi-candi di daerah Prambanan, kondisi ini semakin parah dengan terjadinya gempa bumi dan beberapa kali meletusnya Gunung Merapi yang menjadikan candi Prambanan runtuh dan meninggalkan puing-puing batu yang berserakan. Candi Prambanan dikenal kembali saat seorang Belanda bernama C.A.Lons mengunjungi Jawa pada tahun 1733 dan melaporkan tentang adanya reruntuhan candi yang ditumbuhi semak belukar.
Usaha pertama kali untuk menyelamatkan candi Prambanan dilakukan oleh Ijzerman pada tahun 1885 dengan membersihkan bilik-bilik candi dari reruntuhan batu. Pada tahun 1902 dimulai pekerjaan pembinaan yang dipimpin oleh Van Erp untuk candi Siwa, candi Wisnu dan candi Brahma. Perhatian terhadap candi Prambanan terus berkembang. Pada tahun 1933 berhasil disusun percobaan candi Brahma dan Wisnu. Setelah mengalami berbagai hambatan pemugaran diselesaikan oleh bangsa Indonesia, tanggal 23 Desember 1953 candi Siwa selesai dipugar dan secara resmi dinyatakan selasai oleh Presiden Dr. Ir. Sukarno.
Pemugaran candi di wilayah Prambanan terus dilaksanakan, diantaranya yaitu pemugaran candi Brahma dan candi Wisnu. Pemugaran candi Brahma dimulai pada tahun 1977 dan telah selesai dan diresmikan oleh Prof Dr. Haryati Soebandio tanggal 23 Maret 1987. Candi wisnu mulai dipugar pada tahun 1982 selesai dan diresmikan oleh Presiden Soeharto tanggal 27 April 1991. Kegiatan pemugaran berikutnya dilakukan terhadap 3 buah candi yang berada di depan candi Siwa, Wisnu dan Brahma besarta 4 candi kelir dan 4 candi disudut.

RENCANA PELAKSANA PEMBELAJARAN

RENCANA PELAKSANA PEMBELAJARAN
(RPP)

Tingkat pendidikan :
Kelas/Semester : VI/I
Mata Pelajaran : IPA (Ilmu Pengetahuan Alam)
Tahun Pelajaran : ……………………………….
Alokasi Waktu : 4 X 35 (2 X Pertemuan)

I. Standar Kompetensi
5. Memahami saling hubungan antara suhu, sifat hantaran, dan kegunaan benda.

II. Kompetensi Dasar
1.1 Menjelaskan alasan pemilihan benda dalam kehidupan sehari-hari berdasarkan kemampuan menghantarkan panas.

III. Indikator
1.1.1 Melakukan percobaan untuk menyelidiki benda-benda yang bersifat Konduktor atau Isolator.
1.1.2 Menggolongkan benda yang bersifat sebagai Konduktor dan Isolator.
1.2.2 membuat daftar nama alat-alat dapur dan alat-alat rumah tangga yang bersifat Konduktor dan Isolator
1.2.1 Menjelaskan alasan pemilihan benda berdasarkan kemampuan menghantarkan panas.

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah selesai melakukan kegiatan pembelajaran, siswa dapat :
1. Menjelaskan perbedaan sifat kemampuan menghantarkan panas dari berbagai benda.
2. Mengetahui macam-macam bahan dan benda konduktor maupun Isolator
3. Mengetahui alasan pemilihan benda dalam kehidupan sehari-hari

B. Materi Pembelajaran
• Benda Konduktor dan Isolator
• Konduktor dan Isolator panas dalam kehidupan

C. Metode Pembelajaran
Diskusi, Observasi, Praktik

D. Langkah-langkah Kegiatan
PERTEMUAN I :alokasi Waktu 35 X jam Pelajaran
A. Kegiatan Pendahuluan
1. Menyiapkan secara Fisik dan Psikis
 Emengucapkan salam pembuka jika jam pertama, dimohon salah satu siswa menyiapkan teman-temannya untuk diajak berdo’a bersama
 Guru menjelaskan presensi siswa.
2. Appersepsi
 Siswa dan Guru bertanya jawab tentang jenis-jenis benda yang termasuk Konduktor dan Isolator.

B. Kegiatan Inti
1. Eksplorasi :
a. Melibatkan siswa mencari informasi tentang topik / secara luas.
 diminta untuk menjelaskan tentang jenis-jenis benda yang termasuk Konduktor dan Isolator.
b. Menggunakan berbagai pendekatan, media, dan sumber lain.
 Siswa diminta mengamati tentang jenis-jenis benda yang termasuk Konduktor dan Isolator.
 Siswa diminta memberi pendapat tentang hasil pengamatannya.
c. Memfasilitasi interaksi anatar siswa, dengan guru, dan sumber lain.
 Siswa dibuat kelompok anatara 5-6 anak untuk melakukan percobaan.
 Setiap kelompok melakukan pengamatan
 Siswa yang belum melakukan percobaan/kegiatan disuruh mengamati dan mencatat dari hasil pengamatan tersebut
2. Elaborasi :
a. Membiasakan siswa membaca dan menulis yang beragam
 Guru menyuruh siswa mempelajari materi tntang jenis-jenis benda yang termasuk Konduktor dan isolator.
 Siswa mengamati gambar-gambar tentang jenis-jenis benda yang termasuk konduktor dan isolator
b. Memfasilitasi siswa melalui pemberian tugas, diskusi dan lain-lain.
 Siswa diberi tugas untuk mengamati tentang jenis-jenis benda yang termasuk konduktor dan isolator
c. Memberi kesempatan berfikir menganalisis, menyelesaikan masalah
 Siswa diminta untuk menganalisis pengamatann yang dilakukan bersama kelompoknya, lalu dengan lembar pengamatan guru mengamati keaktifan siswa dalam kerja kelompok
d. Memfasilitasi siswa dalam pembelajaran kooperatif dan kolaboratif
 Siswa diminta untuk bekerjasama dalam mengambil suatru kesimpulan dari hasil pengamatan.
3. Konfirmasi
a. Memberikan umpan balik dalam bentyuk lisan, tulisan, isyarat, hadiah atas keberhasilan siswa.
 Guru memberi ucapan selamat kepada kelompok yang berani tampil pertama kali mempresentasikan hasil kerjanya dan memberi motivasi agar kelompok lain yang belum tampil pertama kali berlomba. Untuk tampil pertama.
b. Memberi konfirmasi terhadap hasil eksplorasi dan elaborasi siswa.
 Guru menegaskan bahwa mengenai tentang jenis-jenis benda termasuk Konduktor dan Isolator.
 Guru dan siswa bersama-sama menegaskan mengoreksi hasil kerjanya, agar siswa mengetahui jawaban yang benar.
c. Memfaslitasi siswa melakukan refleksi untuk memperoleh pengalaman belajar yang dilakukan.
 Guru memberi pertanyaan kepada siswa, mengapa kelompok…… hasilnya baik …… hasilnya kurang baik lalu siswa diberi kesempatan untuk mengungkapkan penyebabnya, sehingga kelompok yang hasilnya kurang baik dapat meniru strategi kelompok yang lebih berhasil.
d. Memfasilitasi siswa memperoleh pengalaman yang bermakna dalam mencapai kompetensi dasar.
 Guru memberi kesempatan kepada siswa untuk menanyakan hal-hal yang belum di pahami
C. Kegiatan Penutup
a. Bersama-sama siswa membuat rangkuman :
 Guru bersama-sama siswa membuat rangkuman.
b. Melakukan penilaian atau refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan secara konsisten / terprogram
 Siswa mengerjakan soal evaluasi
c. Memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil pembelajaran
 Guru menganalisis hasil evaluasi sebagai umpan balik terhadap proses dan hasil pembelajaran, apakah hasil atau tidak dan menentukan langkah-langkah yang dapat memperbaiki hasil pembelajaran
d. Merencanakan tindak lanjut dalam kegiatan remidi, pengayaan, konseling, memberi tugas individu/sesuai hasil berlajar siswa

udah dulu yah mau istirahat dulu
uyeee uyeeeeee

Contoh Karya Ilmiah Kelas X

BORAKS DAN FORMALIN PADA MAKANAN


ABSTRAKSI

Karya tulis ini menjelaskan tentang bagaimana sekarang ini banyak kejadian penggunaan boraks dan formalin sebagai bahan pengawet makanan. Di mana kedua bahan tersebut sangat dilarang digunakan sebagai bahan baku makanan. Dan jika penggunaannya terus dilakukan dan dikonsumsi dapat menyebabkan berbagai penyakit terutama kanker dan bahkan kematian untuk tingkat yang lebih lanjut. Hal ini telah menjadi hal yang cukup serius dan menjadi suatu masalah yang berusaha diselesaikan dengan baik oleh berbagai pihak terutama pemerintah.
Sebagai pusat utama kelangsungan negara, pemerintah harus dapat dengan bijak memutuskan dan bertindak bagaimana penanganan kasus tersebut. Terutama kasus pada pembuatan bakso dengan bahan pengawet boraks dan berbagai makanan seperti ikan asin serta tahu yang diawetkan dengan menggunakan formalin. Berbagai solusi kami tuliskan di sini. Tetapi solusi tersebut tidaklah semuanya dapat dijalankan dengan hasil yang cepat dan ada kemungkinan banyak faktor yang menyebabkan penyelesaian masalah ini tidak dapat diselesaikan dengan baik. Karena masalah ini harus kembali lagi kepada masyarakatnya yang terlibat langsung.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Sekarang ini banyak sekali bahan kimia dan berbagai campuran-campuran lain dibuat dan diciptakan untuk membuat pekerjaan manusia dalam membuat makanan lebih efektif dan efisien.
Tetapi di samping untuk makanan dibuat juga bahan kimia untuk pembuatan kebutuhan lain. Di mana bahan kimia tersebut tidak boleh dipergunakan dalam pembuatan makanan dan dapat berakibat fatal.Hal ini sangat penting dan juga memprihatinkan. Fenomena ini merupakan salah atu masalah dan kebobrokan bangsa yang harus diperbaiki. Janganlah sampai membiarkan hal ini erus berlarut dan akhirnya akibat menumpuk di masa depan. Oleh karena itu, kami berusaha merangkum sedemikian rupa dan mencoba membedah apa saja yang seharusnya dilakukan dan mengapa hal ini menjadi hal yang sangat penting.

1.2 Pembatasan Masalah

Boraks adalah bahan kimia yang digunakan sebagai pengawet kayu, antiseptik kayu dan pengontrol kecoa. Sedangkan formalin adalah bahan kimia yang digunakan sebagai desinfektan, pembasmi serangga dan dalam industri tekstil serta kayu lapis.
Kedua bahan kimia tersebut memang berguna jika digunakan sesuai fungsinya, tetapi menjadi sangat berbahaya bila digunakan dalam pembuatan pangan. Di mana pangan itu merupakan segala sesuatu yang menjadi bahan makanan manusia. Dan akibat dari penggunaan bahan-bahan kimia tersebut bisa jadi sangatlah fatal, dari kanker hingga menyebabkan kematian.
Dalam karya tulis ini kami akan berusaha membahas pendeskripsian sedetail mungkin dari boraks dan formalin itu sendiri serta bagaimana kedua bahan kimia tersebut dapat digunakan sebagai salah satu bahan baku pembuatan pangan. Begitu pula dengan berbagai akibat dari penggunaan boraks dan formalin pada pangan tersebut serta bagaimana solusi yang harus dilakukan demi membasmi hal ini dan mencegah terjadi lagi.

1.3 Perumusan Masalah

1. Apa faktor yang mendorong pihak-pihak tertentu untuk menggunakan boraks atau formalin pada pangan yang diproduksinya?
2. Jenis pangan apa saja yang menjadi sasaran penggunaan boraks atau formalin pada proses pembuatannya?
3. Bagaimana mengetahui suatu pangan dibuat dengan bahan pengawet dari boraks atau formalin?
4. Apa akibat dari penggunaan boraks atau formalin pada produk pangan?
5. Bagaimana penanganan penggunaan boraks dan formalin pada produk pangan ini supaya dapat dibasmi secara tuntas?

1.4 Tujuan Penulisan

Mengetahui pengertian boraks dan formalin. Mengetahui jenis-jenis pangan yang menjadi sasaran penggunaan boraks dan formalin pada proses pembuatannya.
Mengetahui dampak negatif dari penggunaan boraks dan formalin pada produk pangan.
Mengetahui peranan pemerintah dalam memberantas penggunaan formalin dan boraks pada makanan.

1.5 Metode Penulisan

Pada penulisan karya tulis ini kami menggunakan satu metode, yaitu dengan angket. Di mana angket akan kami sebarkan dengan jumlah 40 lembar. Di mana angket itu berisi pertanyaan-pertanyaan mengenai boraks dan formalin pada makanan mengacu pada tujuan yang telah ada.

1.6 Hipotesa

1. Boraks dan formalin merupakan bahan pengawet yang umumnya digunakan untuk industri tekstil, kayu, dsb. Dapat juga digunakan sebagai pembasmi serangga dan hal-hal lain yang sama sekali tidak ada kaitannya dengan makanan.
2. Jenis pangan yang menjadi sasaran penggunaan boraks atau formalin pada proses pembuatannya adalah tahu, tempe, bakso dan ikan asin.
3. Akibat dari penggunaan boraks atau formalin pada produk pangan adalah berbagai gangguan pada saluran pencernaan, hati, saraf, otak, serta pada organ-organ yang berselaput yang terkena secara langsung. Dan bila terjadi secara terus menerus dapat menyebabkan kanker bahkan kematian.
4. Sebenarnya pemerintah telah berperan dalam pemberantasan penggunaan boraks dan formalin pada produk makanan. Tetapi tindakan-tindakan yang dilakukan pemerintah kurang tegas dan tidak tepat mengenai sasaran. Sehingga hingga sekarang kita masih sering melihat orang-orang yang keracunan atau terkena penyakit lainnya, disebabkan memakan makanan yang mengandung boraks atau formalin.

1.7 Manfaat

Dapat mengetahui cirri-ciri makanan dengan bahan baku boraks atau formalin sebagai pengawet sehingga dapat menghindarinya.
Dapat menghindari secara langsung penggunaan boraks dan formalik pada produk pangan. Dapat menambah wawasan dengan mengetahui dampak yang diakibatkan dari penggunaan boraks dan formalin pada produk pangan.
Dapat membantu pencegahan dan pemberantasan penggunaan boraks dan formalin dengan berbagai solusi yang telah dipikirkan.

BAB II
LANDASAN TEORI

Boraks merupakan garam natrium yang banyak digunakan di berbagai industri nonpangan, khususnya industri kertas, gelas, pengawet kayu, dan keramik. Boraks biasa berupa serbuk kristal putih, tidak berbau, mudah larut dalam air, tetapi boraks tidak dapat larut dalam alkohol. Boraks biasa digunakan sebagai pengawet dan antiseptic kayu. Daya pengawet yang kuat dari boraks berasal dari kandungan asam borat didalamnya.

Asam borat sering digunakan dalam dunia pengobatan dan kosmetika. Misalnya, larutan asam borat dalam air digunakan sebagai obat cuci mata dan dikenal sebagai boorwater. Asam borat juga digunakan sebagai obat kumur, semprot hidung, dan salep luka kecil. Namun, bahan ini tidak boleh diminum atau digunakan pada luka luas, karena beracun ketika terserap masuk dalam tubuh. Berikut beberapa pengaruh boraks pada kesehatan.

A. Tanda Dan Gejala Akut :
Muntah-muntah, diare, konvulsi dan depresi SSP(Susunan Syaraf Pusat)

B. Tanda Dan Gejala Kronis
- Nafsu makan menurun
- Gangguan pencernaan
- Gangguan SSP : bingung dan bodoh
- Anemia, rambut rontok dan kanker.

Sedangkan formalin merupakan cairan tidak berwarna yang digunakan sebagai desinfektan, pembasmi serangga, dan pengawet yang digunakan dalam industri tekstil dan kayu. Formalin memiliki bau yang sangat menyengat, dan mudah larut dalam air maupun alkohol. Beberapa pengaruh formalin terhadap kesehatan adalah sebagai berikut.

a. Jika terhirup akan menyebabkan rasa terbakar pada hidung dan tenggorokan , sukar bernafas, nafas pendek, sakit kepala, dan dapat menyebabkan kanker paru-paru.
b. Jika terkena kulit akan menyebabkan kemerahan pada kulit, gatal, dan kulit terbakar
c. Jika terkena mata akan menyebabkan mata memerah, gatal, berair, kerusakan mata, pandangan kabur, bahkan kebutaan
d. Jika tertelan akan menyebabkan mual, muntah-muntah, perut terasa perih, diare, sakit kepala, pusing, gangguan jantung, kerusakan hati, kerusakan saraf, kulit membiru, hilangnya pandangan, kejang, bahkan koma dan kematian.

Boraks dan formalin akan berguna dengan positif bila memang digunakan sesuai dengan seharusnya, tetapi kedua bahan itu tidak boleh dijadikan sebagai pengawet makanan karena bahan-bahan tersebut sangat berbahaya, seperti telah diuraikan diatas pengaruhnya terhadap kesehatan. Walaupun begitu, karena ingin mencari keuntungan sebanyak-banyaknya, banyak produsen makanan yang tetap menggunakan kedua bahan ini dan tidak memperhitungkan bahayanya. Pada umumnya, alasan para produsen menggunakan formalin dan boraks sebagai bahan pengawet makanan adalah karena kedua bahan ini mudah digunakan dan mudah didapat, karena harga nya relatif murah dibanding bahan pengawet lain yang tidak berpengaruh buruk pada kesehatan. Selain itu, boraks dan formalin merupakan senyawa yang bisa memperbaiki tekstur makanan sehingga menghasilkan rupa yang bagus, misalnya bakso dan kerupuk. Beberapa contoh makanan yang dalam pembuatannya sering menggunakan boraks dan formalin adalah bakso, kerupuk, ikan, tahu, mie, dan juga daging ayam.
Formalin dan boraks merupakan bahan tambahan yang sangat berbahaya bagi manusia karena merupakan racun. Bila terkonsumsi dalam konsentrasi tinggi racunnya akan mempengaruhi kerja syaraf. Secara awam kita tidak dapat mengetahui seberapa besar kadar konsentrat formalin dan boraks yang digunakan dalam suatu makanan. Oleh karena itu lebih baik hindari makanan yang mengandung formalin dan boraks. Berikut adalah beberapa cara mengidentifikasi makanan yang menggunakan formalin dan boraks.
- Bakso yang menggunakan boraks memiliki kekenyalan khas yang berbeda dari kekenyalan bakso yang menggunakan banyak daging.
- Kerupuk yang mengandung boraks kalau digoreng akan mengembang dan empuk, teksturnya bagus dan renyah.
- Ikan basah yang tidak rusak sampai 3 hari pada suhu kamar, insang berwarna merah tua
dan tidak cemerlang, dan memiliki bau menyengat khas formalin.
- Tahu yang berbentuk bagus, kenyal, tidak mudah hancur, awet hingga lebih dari 3 hari, bahkan lebih dari 15 hari pada suhu lemari es, dan berbau menyengat khas formalin.
- Mie basah biasanya lebih awet sampai 2 hari pada suhu kamar (25 derajat celcius), berbau
menyengat, kenyal, tidak lengket dan agak mengkilap.

BAB III
METODE PENELITIAN

Pada bab 3 ini akan dijelaskan mengenai jenis penelitian, sumber data, teknik pengumpulan data dan teknik analisa data.

3.1 Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang kami gunakan adalah penelitian korelatif. Yang di maksud dengan penelitian korelatif adalah penelitian yang menghubungkan data-data yang ada. Sesuai dengan pengertian tersebut kami menghubungkan data-data yang kami dapat antara yang satu dengan yang lain. Selain itu kami juga menghubungkan data-data yang ada dengan landasan teori yang kami gunakan. Sehingga diharapkan penelitian kami bisa menjadi penelitian yang benar dan tepat.

3.2 Sumber data

Sumber data kami adalah beberapa siswa SMA Kanisius, yang kira-kira kami ambil sampel adalah 40 siswa.

3.3 Teknik Pengumpulan Data
Adapun teknik pengumpulan data yang kami gunakan dalam penelitian ini adalah dengan angket. Dengan angket kami dapat menyimpulkan, melalui jumlah koresponden yang menjawab pertanyaan tertentu dan membandingkan jumlah koresponden yang menjawab dengan jawaban yang berbeda pada pertanyaan yang sama. Dan setiap dari pertanyaan itu akan saling berkaitan.

3.4 Teknik Analisis Data
Cara kami dalam menganalisis data yang kami dapat yaitu dengan pertama-tama memastikan bahwa semua data dan landasan teori yang diperlukan telah diperoleh dengan baik. Lalu kami mulai menghitung jumlah data, setelah itu kami mengklasifikasikan jawaban-jawaban dari tiap pertanyaan pada angket berdasarkan jumlah responden yang memilih. . Langkah berikutnya, sesuai dengan jenis penelitian kami, kami menghubungkan data-data yang satu dengan yang lain dan juga dengan landasan teori yang ada. Langkah terakhir, kami menuangkannya dalam karya tulis ini.

BAB IV
PEMBAHASAN

Pada bab ini akan dijelaskan mengenai apa itu boraks dan formalin, dampak penggunaan boraks dan formalin pada makanan dan jenis-jenis makanan yang mengandung boraks dan formalin yang kesemuanya itu dilengkapi dengan hasil angket sebelumnya.

4.1 Pengetahuan akan Boraks dan Formalin

Menurut hasil angket kami, didapatkan bahwa yang mengetahui secara pasti apa itu boraks dan formalin adalah 29 orang dan yang tidak mengetahui begitu pasti apa itu boraks dan formalin adalah 11 orang, dari total 40 angket yang dibagikan.
Hal itu menunjukkan bahwa responden yang mengetahui secara persis apa itu boraks dan formalin lebih banyak daripada yang tidak mengetahui secara pasti. Jika dimasukkan dalam persen maka 72,5 % responden menyatakan mengetahui boraks dan formalin, sedangkan 27,5 % lainnya tidak begitu mengetahui tentang boraks dan formalin.
Hasil ini menunjukkan bahwa penyuluhan dan pengetahuan akan boraks dan formalin harus lebih sering disosialisasikan, agar diharapkan kita semua mengetahui secara pasti apa itu boraks dan formalin, sehingga dapat menggunakannya secara benar, sesuai dengan fungsinya. Maka diharapkan juga dengan pengetahuan akan boraks dan formalin tersebut, kasus penggunaan boraks dan formalin pada bahan makanan dapat dikurangi bahkan menghilang dari masyarakat.

4.2 Dampak Penggunaan Boraks dan Formalin Pada Makanan

Melalui hasil angket yang telah kami sebarkan sebelumnya, didapat hasil bahwa jumlah responden yang mengerti akan dampak angket hamper sama dengan responden yang tidak begitu tahu tentang dampak boraks dan formalin pada makanan. Adapun jumlah responden yang tahu dampak boraks dan formalin pada makanan adalah 18 orang dan yang tidak begitu tahu sebanyak 20 orang sedangkan yang sama sekali tidak tahu ada 2 orang. Jika dituangkan dalam presentasi adalah sebagai berikut :
1. Jawaban A : 45%
2. Jawaban B : 5%
3. Jawaban C :50%

Dari hasil tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa sebagian besar responden masih rancu atau bingung tentang apa dampak boraks dan formalin bagi tubuh tersebut.
Lalu apa sebenarnya dampak boraks dan formalin dalam makanan bila dikonsumsi tubuh kita?

a. Formalin
Formalin tidak boleh digunakan sebagai bahan pengawet untuk pangan. Akibatnya jika digunakan pada pangan dan dikonsumsi oleh manusia akan menyebabkan beberapa gejala diantaranya adalah tenggorokan terasa panas dan kanker yang pada akhirnya akan mempengaruhi organ tubuh lainnya,serta gejala lainnya.

Pengaruh Formalin Terhadap Kesehatan :
- Jika terhirup
Rasa terbakar pada hidung dan tenggorokan , sukar bernafas, nafas pendek, sakit kepala, kanker paru-paru.
- Jika terkena kulit
Kemerahan, gatal, kulit terbakar
- Jika terkena mata
Kemerahan, gatal, mata berair, kerusakan mata, pandangan kabur, kebutaan
- Jika tertelan
Mual, muntah, perut perih, diare, sakit kepala, pusing, gangguan jantung, kerusakan hati, kerusakan saraf, kulit membiru, hilangnya pandangan, kejang, koma dan kematian.

b. Boraks

Efek toksiknya akan terasa bila boraks dikonsumsi secara kumulatif dan penggunaannya berulang-ulang. Pengaruh terhadap kesehatan :

- Tanda dan gejala akut :
Muntah, diare, merah dilendir, konvulsi dan depresi SSP (Susunan Syaraf Pusat)
- Tanda dan gejala kronis
- Nafsu makan menurun
- Gangguan pencernaan
- Gangguan SSP : bingung dan bodoh
- Anemia, rambut rontok dan kanker.

Formalin dan boraks merupakan bahan tambahan yang sangat berbahaya bagi manusia karena merupakan racun. Bila terkonsumsi dalam konsentrasi tinggi racunnya akan mempengaruhi kerja syaraf. Secara awam kita tidak tahu seberapa besar kadar konsentrat formalin dan boraks yang dianggap membahayakan. Oleh karena ada baiknya kita hindari makanan yang mengandung formalin dan boraks. Jauhkan anak-anak dari makanan yang mengandung boraks dan formalin. Formalin dan boraks tidak boleh digunakan dalam makanan.

4.3 Makanan yang Biasanya Mengandung Formalin atau Boraks

Berdasarkan hasil penelitian melalui angket yang telah kami sebarkan, jumlah responden yang menganggap bahwa tahu dan bakso adalah makanan yang paling sering diberi formalin sebanyak 33 orang, sedangkan yang memilih ikan sebanyak 6 orang, dan 1 orang memilih kerupuk. Sedangkan menurut makanan-makanan yang biasa mengandung boraks dan formalin yang biasanya mereka konsumsi, jumlah responden yang memilih tahu dan bakso sebanyak 28 orang, 10 orang memilih ikan dan 2 orang memilih kerupuk.
Data ini menunjukkan bahwa kebanyakan siswa SMA Kanisius beranggapan bahwa tahu dan bakso merupakan makanan yang biasanya diberi formalin atau boraks. Tahu dan bakso memang cukup dikenal sering diberi formalin maupun boraks, namun bukan mereka makanan yang paling sering diberi formalin maupun boraks. Berdasarkan penelitian Badan Pengawas Obat dan Makanan Indonesia tahun 2005, penggunaan boraks formalin pada ikan dan hasil laut menempati peringkat teratas. Yakni, 66 persen dari total 786 sampel. Sementara mi basah menempati posisi kedua dengan 57 persen. Tahu dan bakso berada di urutan berikutnya yakni 16 persen dan 15 persen.
Dan dari pertanyaan nomor tiga pada angket ternyata responden banyak menjawab bahwa mereka paling sering mengkonsumsi tahu dan bakso. Padahal, menurut kebanyakan dari mereka tahu dan bakso adalah makanan yang biasanya mengandung boraks atau formalin. Mengapa mereka masih tetap sering mengonsumsinya meskipun menganggap bahwa tahu dan boraks yang paling sering mengandung formalin dan boraks? Mungkin hal ini disebabkan karena siswa SMA Kanisius percaya bahwa para pedagang di Kanisius pasti tidak memberikan formalin maupun boraks pada dagangannya, maka mereka tidak takut untuk mengonsumsinya.
Namun tetap saja, boraks dan formalin sangatlah berbahaya bila termakan. Walaupun berdasarkan hasil penelitian Badan Pengawasan Obat dan Makanan Indonesia tahun 2005 penggunaan boraks dan formalin paling banyak adalah pada ikan dan hasil laut, namun jumlah 16 persen dan 15 persen tetap merupakan jumlah yang besar. Kita harus berhati-hati dalam memilih makanan yang akan kita makan, terutama makanan-makanan yang sedang marak diberi boraks maupun formalin.
Oleh karena itu, di bawah ini kami paparkan mengenai ciri-ciri dari beberapa makanan yang diberi boraks maupun formalin:

a. Mie basah

Penggunaan formalin pada mi basah akan menyebabkan mi tidak rusak sampai dua hari pada suhu kamar ( 25 derajat Celsius) dan bertahan lebih dari 15 hari pada suhu lemari es ( 10 derajat Celsius). Baunya agak menyengat, bau formalin. Tidak lengket dan mie lebih mengkilap dibandingkan mie normal. Penggunaan boraks pada pembuatan mi akan menghasilkan tekstur yang lebih kenyal.

B. Tahu

Tahu merupakan makanan yang banyak digemari masyarakat, karena rasa dan kandungan gizinya yang tinggi. Namun dibalik kelezatannya kita perlu waspada karena bisa saja tahu tersebut mengandung bahan berbahaya. Perhatikan secara cermat apabila menemukan tahu yang tidak mudah hancur atau lebih keras dan kenyal dari tahu biasa, kemungkinan besar tahu tersebut mengandung bahan berbahaya, bisa formalin maupun boraks. Selain itu, tahu yang diberi formalin tidak akan rusak sampai tiga hari pada suhu kamar (25 derajat Celsius) dan bertahan lebih dari 15 hari pada suhu lemari es ( 10 derajat Celsius). Tahu juga akan terlampau keras, namun tidak padat. Bau agak mengengat, bau formalin.

C. Bakso

Bakso tidak rusak sampai lima hari pada suhu kamar ( 25 derajat Celsius). Teksturnya juga sangat kenyal.

D. Ikan segar

Ikan segar yang diberi formalin tekstur tubuhnya akan menjadi kaku dan sulit dipotong. Ia tidak rusak sampai tiga hari pada suhu kamar ( 25 derajat Celsius). Warna insang merah tua dan tidak cemerlang, bukan merah segar dan warna daging ikan putih bersih.

E. Ikan asin

Ikan asin yang mengandung formalin akan terasa kaku dan keras, bagian luar kering tetapi bagian dalam agak basah karena daging bagian dalam masih mengandung air. Karena masih mengandung air, ikan akan menjadi lebih berat daripada ikan asin yang tidak mengandung formalin. Tidak rusak sampai lebih dari 1 bulan pada suhu kamar ( 25 derajat Celsius). Tubuh ikan bersih, cerah.

4.4 Peran pemerintah dalam memberantas boraks dan formalin di Indonesia

Walaupun penyebaran boraks dan formalin di Indonesia sudah luas sekali dan sudah menjadi umum, pemerintah masih tidak mengambil langkah yang tegas dalam menangani hal ini. Buktinya bisa didapat, bahwa ternyata penggunaan formalin dan boraks sebagai bahan pengawet makanan masih merajalela.
Sebenarnya, pemerintah sudah berusaha mengambil tindakan, yaitu dengan melalui Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM). Beberapa langkah sudah diambil oleh BPOM, seperti : melarang panganan permen merek white rabbit creamy, kiamboy, classic cream, black currant, dan manisan plum; mengeluarkan permenkes no. 722/1998 tentang bahan tambahan yang dilarang digunakan dalam pangan; dan melakukan sosialisasi penggunaan bahan tambahan makanan yang diizinkan dalam proses produksi makanan & minuman sesuai UU No. 23/1992 untuk aspek keamanan pangan, & UU No. 71/1996. Tetapi upaya yang dilakukan Badan POM tersebut, hanya dianggap gertakan oleh para pedagang, karena Badan POM hanya mengeluarkan undang-undang dan aturan. Tetapi Badan POM tidak melakukan tindakan tegas seperti memberi sanksi tegas bagi pedagang yang masih menggunakan boraks dan formalin, bahkan badan ini masih kurang gencar dalam melakukan razia.

Dari data angket yang kami sebarkan ke beberapa responden, terdapat pertanyaan :
“Menurut anda apakah peran pemerintah sudah ada dalam pemberantasan formalin? “ Dan dari pertanyaan itu, sebanyak 4 orang menjawab upaya pemerintah sudah banyak, sebanyak 17 orang menjawab upaya pemerintah sudah lumayan, dan terakhir 19 orang menjawab upaya pemerintah tidak ada sama sekali.
Dari hasil angket diatas, dapat disimpulkan bahwa upaya pemerintah masih kurang, karena lebih banyak orang yang beranggapan bahwa upaya pemerintah masih sangat kurang. Ini mungkin disebabkan karena memang pemerintah kurang serius / tegas dalam menangani masalah ini, padahal ini adalah masalah yang serius, karena dapat membahayakan kesehatan manusia. Pemerintah seharusnya lebih gencar dalam menangani masalah ini.

BAB V
PENUTUP

Dalam bab ini akan dijelaskan mengenai kesimpulan dan saran.

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan uraian pada bab IV dapat disimpulkan bahwa:
a. Sebagian besar dari kita telah mengetahui tentang boraks dan formalin secara pasti, tetapi ada juga sebagian kecil lainnya yang belum begitu mengetahui apa itu boraks dan formalin.
b. Masih ada sebagian dari kita yang belum mengetahui secara pasti dampak penggunaan boraks dan formalin pada produk makanan, walaupun sebagian ada yang mengetahui secara pasti.
c. Menurut responden tahu dan bakso adalah makanan yang paling sering menjadi sasaran penggunaan boraks dan formalin. Tetapi menurut penelitian BPOM pada tahun 2005, ikan adalah bahan makanan yang paling sering menjadi sasaran boraks dan formalin.
d. Pemerintah masih sangat kurang dan tidak tegas dalam mengatasi masalah penggunaan boraks dan formalin, sehingga masih banyak kasus mengenai hal ini terjadi.

5.2 Saran

Berdasarkan kesimpulan dan keseluruhan makalah ini kami ingin memberikan beberapa saran sebagai berikut:
Berikan penyuluhan lebih lanjut kepada masyarakat mengenai boraks dan formalin, pengertian, fungsinya, serta dampaknya apabila tidak digunakan sesuai fungsinya. Pengawasan yang lebih ketat oleh pemerintah dan pengambilan tindakan tegas, seperti mengirimkan pengawas-pengawas pemerintah ke daerah-daerah tertentu dan membuat undang-undang mengenai boraks dan formalin.
Masyarakat harus lebih jeli dalam memilih makanan dan tidak membelinya bila sepertinya mengandung bahan formalin maupun boraks. Kesadaran dari masyarakat untuk membantu pemberantasan dan pencegahan penggunaan boraks dan formalin pada bahan makanan. Seperti melaporkan kepada yang berwajib jika melihat ada orang lain yang sengaja menggunakan boraks dan formalin pada makanan yang dijualnya, dan juga tidak secara sembarangan menjual boraks dan formalin, tanpa mengetahui latar belakang pembeliannya.

BAB VI
DAFTAR PUSTAKA

http://www.beritaindonesia.co.id

http://www.depkes.go.id

http://www.disnakkeswan-lampung.go.id

http://id.wikipedia.org

http://www.gizi.net

Pembodohan dan Pemalsuan Sejarah di Lokasi Proklamasi

Pembodohan dan Pemalsuan Sejarah di Lokasi Proklamasi

“Di mana letaknya tempat yang disebut ’Gedung Proklamasi’?” Pertanyaan yang sederhana mengenai tempat kelahiran negara Indonesia, tetapi jawaban yang muncul banyak mengarah kepada “tidak tahu”. Sesungguhnya, jawaban “tidak tahu” jauh lebih baik daripada percaya kepada informasi yang sekarang terdapat di lokasi ini. Sangat menyedihkan, apa yang dimasyarakatkan oleh Pemprov DKI Jakarta mengenai “Gedung Proklamasi” kenyataannya mengandung pembodohan dan manipulasi data sejarah. Mengapa demikian?
Kediaman Bung Karno inilah yang dulu disebut “Gedung Proklamasi”, karena di tempat ini proklamasi kemerdekaan Indonesia dibacakan oleh Ir Soekarno dan Drs Moh Hatta hari Jumat legi (manis) tanggal 17 Agustus 1945 pukul 10.00 pagi. Proklamasi kemerdekaan itu bertepatan dengan peringatan turunnya Al Quran (Nuzulul Quran, sehingga khotbah para khatib shalat Jumat pun menginformasikan peristiwa penting tentang kelahiran bangsa dan negara Indonesia).
Sayang seribu kali sayang, rumah historis ini musnah sudah sejak tahun 1960 (43 tahun lalu). Kecuali lahan, tidak sedikit pun bangunan tersisa. Tidak ada lagi peninggalan sejarah kemerdekaan yang dapat dijadikan kenangan bagi generasi penerus. Tidak ada informasi yang natural, normatif, orisinal, sesuai hakikat peristiwa yang terjadi di kediaman Bung Karno ini.
Ceritanya, tahun 1960 Bung Karno menyetujui usul Wakil Gubernur Daerah Chusus Jakarta (DCI) Henk Ngantung agar rumah tersebut direnovasi. Waktu itu Presiden Soekarno sudah bermukim di Istana Negara. Ternyata, renovasi tidak terealisasi.
Di lokasi ini Presiden Soekarno pada tanggal 1 Januari 1961 melakukan pencangkulan pertama tanah untuk pembangunan tugu, “Tugu Petir”, yang kemudian disebut tugu proklamasi. Tugu ini berbentuk bulatan tinggi berkepala lambang petir, seperti lambang Perusahaan Listrik Negara (PLN). Tulisan yang kemudian dicantumkan, “Disinilah Dibatjakan Proklamasi Kemerdekaan Indonesia pada Tanggal 17 Agustus 1945 djam 10.00 pagi oleh Bung Karno dan Bung Hatta”.
Sekitar 50 meter di belakang tugu ini dibangun gedung yang menandai dimulainya pelaksanaan “Pembangunan Nasional Semesta Berencana”. Hanya bangunan ini yang berdiri di lokasi tersebut. Satu dan satu-satuya gedung yang ada sampai sekarang.
Menjawab kebohongan
Melihat data di atas, sungguh aneh dan ajaib ada papan petunjuk di Jalan Proklamasi bahwa belok kiri menuju “Gedung Proklamasi”. Tidak yakin dengan keterangan ini karena papan petunjuk ini dibuat oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta? Kerja pemerintah daerah ini pastilah melibatkan dinas atau instansi terkait, tidak asal-asalan.
Ada data autentik yang menjawab hal ini. Lihat halaman 170 buku 30 Tahun Indonesia Merdeka 1950-1964 (cetakan keenam 1985) berjudul “Peresmian Dimulainya Pelaksanaan Pembangunan Nasional Semesta Berencana”. Tulisan yang tercantum, antara lain, “Presiden Soekarno meresmikan dimulainya Pembangunan Nasional Semesta Berencana Tahap Pertama 1961-1969 dalam suatu upacara pencangkulan tanah di Jl Pegangsaan Timur 56 Jakarta”.
Kata pengantar buku disampaikan Menteri/Sekretaris Negara Sudharmono SH selaku Ketua Panitia Nasional Penyelenggara Peringatan RI XXX. Buku yang hak ciptanya dimiliki Sekretariat Negara dan dicetak pertama kali tahun 1977 itu memuat pula sambutan Presiden Soeharto. Jadi, buku bersampul reproduksi lukisan Dullah milik presiden waktu itu, Soeharto, adalah dokumen resmi yang diterbitkan Pemerintah Indonesia.
Data akurat tentang “Gedung Pola” ditulis sebagai berikut: Di halaman belakang Gedung Proklamasi yang kemudian dirobohkan dibangun Gedung Pameran Pola Pembangunan Nasional Semesta (Gedung Pola). Pada masa ini dimulai perencanaan dan pembangunan berbagai proyek yang tersebar di seluruh Indonesia, terutama di bidang industri dan prasarana. Di bidang industri, titik berat diletakkan kepada pembangunan industri berat dan industri kimia dasar. Antara lain mulai dibangun pabrik super- fospat di Cilacap (Jawa Tengah), pabrik peleburan baja di Cilegon (Jawa Barat), serta pabrik semen, pabrik gula, dan pabrik kertas di berbagai tempat di Jawa, Sumatera, Nusa Tenggara, Sulawesi, dan Kalimantan.
Apakah informasi ini diperhatikan Pemprov DKI Jakarta? Kalau “ya”, cerita di Jalan Proklamasi 56 tentulah tidak seperti sekarang. Amburadul, penuh kebohongan, dan pemalsuan sejarah yang merugikan generasi penerus bangsa dalam mengisi kemerdekaan.
Perhatikan halaman utara “Gedung Pola” (menghadap Kantor Telkom), ada baliho bertuliskan huruf-huruf besar: GEDUNG PERINTIS KEMERDEKAAN. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), baliho berarti publikasi yang besar-besaran agar menarik masyarakat. Di bagian belakang gedung juga ada tulisan serupa yang ditempel ke tembok menghadap lokasi proklamasi. Beberapa hurufnya rusak dan menggelantung, menandakan tidak terkontrol.
Istilah “Gedung Perintis Kemerdekaan” jelas salah, salah besar dalam arti sejarah, bahasa, dan pengertian politik. Dari segi sejarah, gedung ini dibangun hampir 16 tahun kemudian setelah kemerdekaan (17 Agustus 1945-1 Januari 1961) dan diberi nama “Gedung Pola”. Dari segi bahasa, menurut KBBI, kata perintis berarti usaha pertama atau permulaan; pembuka jalan. Pameran Pola Pembangunan Nasional Semesta tahun 1963 adalah pameran pertama tentang pembangunan setelah Indonesia merdeka. Kalau mau jujur, “Gedung Pola” disebut “Gedung Perintis Pembangunan” tentulah pas.
Kalau mau bicara tentang gedung perintis kemerdekaan, yang paling pas adalah bekas rumah Laksamana Tadashi Maeda di Jalan Imam Bonjol No 1 (waktu itu Miyako Dori, Jakarta Pusat). Gedung ini sekarang mendapat predikat “Museum Perumusan Naskah Proklamasi” (Formulation of Proclamation Text Museum). Seharusnya ada pula penyebutan “Gedung Perintis Kemerdekaan”.
Di tempat ini anggota Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI/Dokoritu Zyunbi Tyoosakai) mengadakan sidang pada 28 Mei-1 Juni 1945 dan 10-17 Juli 1945 (Risalah Sidang Badan Penyelidik Usaha-usaha Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI)-Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI), diterbitkan Sekretariat Negara, cetakan kelima edisi III, 1995, semasa Menteri/Sekretaris Negara Moerdiono). Badan ini diketuai Dr KRT Radjiman Wedyodiningrat, dibantu Itibangase Yosio dan RP Soeroso (keduanya wakil ketua), beranggota 60 orang dan anggota tambahan enam orang.
Jadi, konsesi dan filosofi apa yang ingin dimasyarakatkan dengan tulisan “Gedung Perintis Kemerdekaan” atas “Gedung Pola”? Menyedihkan dan memprihatinkan. Pada zaman sekarang sangat susah menemukan saksi yang bisa menceritakan secara lengkap tentang hal-ihwal gedung ini. Akan tetapi, berapa juta warga dan mahasiswa yang terkecoh dan meyakini benarnya tulisan tersebut karena dibuat oleh pemerintah.
Padahal, kualitas informasi tersebut bobrok adanya. Informasi yang tidak ada nilai, hanya merusak pikiran sehat, dan pikiran jernih.
Tanaman pohon hias untuk pembatas halaman ternyata hanya menjadikan tempat ideal untuk pacaran dan orang tidur. Setidaknya itu yang Kompas lihat ketika beberapa kali berkunjung pada siang hari.
“Tugu Proklamasi”
Di dekat pintu keluar ada papan berwarna coklat bertuliskan “Monumen Proklamasi Kemerdekaan RI”. Tulisan lain, “Jakarta Metropolitan City, Tourism Development Board” dan angka 59, mungkin nomor papan ini. Penyebutan nama monumen proklamasi kemerdekaan itu tidak jelas untuk bangunan mana karena “Tugu Petir” yang menjulang tinggi terletak sekitar 50 meter di belakangnya, terhalang halaman yang ditanami pohon kelapa dan tumbuhan lain. Adanya rumah berukuran sekitar 8 x 6 meter yang berjarak lima meter di belakang papan memberikan kesan “rumah itulah monumen proklamasi”. Padahal, rumah tersebut untuk, katakanlah, kantor.
Di sisi lain dari pintu keluar ini ada papan petunjuk yang lebih besar bertuliskan Monumen Pahlawan Proklamator Kemerdekaan RI Soekarno-Hatta, dibuat oleh Pemprov DKI Jakarta. Sekitar 100 meter di belakangnya di sebelah selatan memang ada monumen Soekarno-Hatta membacakan naskah proklamasi, diresmikan Presiden Soeharto tanggal 17 Agustus 1980. Aneh juga, antara nama dan monumen letaknya berjauhan.
Di antara bangunan yang terdapat di lokasi ini, hanya “Tugu Peringatan Satoe Tahoen Repoeblik Indonesia” yang langsung terkait dengan nuansa revolusi karena diresmikan tanggal 17 Agustus 1946 di masa Sekutu berkuasa. Di atas tulisan yang dipahat di bahan marmer itu ada tulisan lain, “Atas Oesaha Wanita Djakarta”. Di dinding sebaliknya ada kutipan naskah proklamasi dan peta Indonesia juga dari marmer. Bentuk tugu ini mirip lambang Polda Metropolitan Jakarta asalkan dibuang kepalanya yang bergambar api berkobar.
Kisah tugu ini diceritakan oleh sang pembuat, Dra Yos Masdani Tumbuan, dalam buku 19 Desember 1948 Perang Gerilya Perang Rakyat Semesta, hasil wawancara dengan Titiek WS. Buku yang diterbitkan Yayasan 19 Desember 1948 (cetakan pertama 1998) itu berisi perjuangan bangsa Indonesia melawan Belanda serta 52 tulisan saksi dan pelaku sejarah perang kemerdekaan Indonesia.
Diungkapkan, pada bulan Juni 1946, Yos Masdani sebagai seorang mahasiswi anggota Ikatan Wanita Djakarta diminta membuat tugu peringatan proklamasi. Permintaan itu disampaikan Ratulangi dan Mien Wiranatakusumah (kemudian hari dikenal sebagai Ny Mien Sudarpo Sastrosatomo). Tidak disediakan dana, kecuali disebutkan nama pelaksananya, yaitu Aboetardjab dari Biro Teknik Kores Siregar, mantan mahasiswa Tehnische Hoge School (sekarang Institut Teknologi Bandung/ITB). Dana harus dicari bersama kawan-kawan lain.
Pada menjelang peresmian, ada hambatan karena Wali Kota Jakarta Suwiryo melarang peresmian pada tanggal 17 Agustus 1946. Ada larangan dari Sekutu di Jakarta. Mr Maramis yang hadir dalam pertemuan ini pun khawatir, kalau dipaksakan, akan terjadi tragedi seperti di Amritsar (India).
Pucuk dicinta ulam tiba. Sutan Sjahrir tanggal 16 Agustus 1946 tiba di Jakarta dari Yogyakarta. Ia menganggap peresmian itu ide yang bagus dan ia bersedia meresmikannya. Pada waktu hari peresmian, memang patroli Sekutu dan Gurkha hilir-mudik, tetapi tidak terjadi keributan. Mungkin karena kehadiran Perdana Menteri Sutan Sjahrir.
Peristiwa mengejutkan terjadi tanggal 14 Agustus 1960. Surat kabar Keng Po memberitakan, Angkatan ’45 menginginkan agar tugu peringatan yang mereka sebut “Tugu Linggarjati” harus dimusnahkan. Pendapat yang aneh karena Perjanjian Linggarjati terjadi pada 10 November 1946, tiga bulan setelah tugu peringatan diresmikan. Menurut Yos Masdani, waktu itu komunis punya kekuatan untuk mengubah wajah sejarah. Tanggal 15 Agustus 1960, tugu peringatan itu lenyap.
Bersama sejumlah tokoh wanita, antara lain Mr RA Maria Ulfah Santoso dan Lasmidjah Hardi, menemui Gubernur Sumarno di Balaikota. Dalam kesempatan ini, Gubernur menyerahkan tiga lempengan marmer yang tadinya melekat di tugu. Atas saran para wanita yang hadir, lempengan marmer itu disampaikan kepada Yos Masdani.
Tahun 1968 kepada Gubernur Ali Sadikin disampaikan usulan agar tugu proklamasi dibangun kembali. Usul ini ditanggapi positif, terbukti urusan pemugaran sampai ke Sekretariat Negara. Pemugaran tertunda karena Yos Masdani berangkat ke Amerika Serikat untuk belajar. Ia menolak tawaran Cornell University yang akan membeli marmer-marmer itu dengan harga tinggi.
Akhirnya, pada tanggal 17 Agustus 1972, Tugu Proklamasi diresmikan Menteri Penerangan Budiardjo di lokasi asal, dihadiri banyak tokoh masyarakat dan tokoh politik. Di antara yang hadir adalah mantan Wakil Presiden Drs Moh Hatta (mengundurkan diri 1 Desember 1956). Ini menunjukkan tingginya nilai perjuangan tugu peringatan yang dibangun oleh para wanita itu.
Kisah menarik ini seharusnya bisa dibaca di lokasi ini, menjadi acuan bagi oknum yang suka mengotori bangunan untuk sadar. Ada oknum organisasi mahasiswa yang menulis “2003 FKPPRI DKI” dengan cat kuning di marmer naskah proklamasi dan peta Indonesia. Ada pula tulisan grup pemuda berisi nama-nama anggotanya. Tulisan dari mereka yang tangannya gatal dan tidak peduli dengan nilai sejarah.
60 tahun Indonesia
Di lokasi proklamasi sekarang ini tidak tergambar sejarah kepahlawanan bangsa merebut kemerdekaan. Hati menangis, rasa sedih dan prihatin yang muncul. Lantai di pelataran depan Patung Bung Karno-Bung Hatta banyak yang dicungkil orang. Ada yang sudah diperbaiki dengan disemen, tetapi masih banyak yang terpotong-potong sisa tangan jahat.
Republik Indonesia tahun 2005 berusia 60 tahun. Selama ini peringatan hari kemerdekaan dilaksanakan di halaman depan Istana Merdeka, tempat bekas kantor dan kediaman Gubernur Jenderal Belanda. Padahal, jati diri Indonesia berada di lokasi proklamasi di Jalan Proklamasi 56. Merebut kemerdekaan dengan cara dramatik berlangsung di tempat ini, ketika bala tentara Jepang di Jawa masih berkuasa walaupun Tokyo sudah takluk kepada Sekutu tanggal 15 Agustus 1945.
Lokasi proklamasi kini disia-siakan. “Kembalikan jati diri Indonesia!” Itulah yang harus dipikirkan, direncanakan, dan dilaksanakan. Lokasi ini, kalau diratakan dan didesain ulang, hampir seluas halaman Istana Merdeka.
Jangan dilupakan pula, dibangun gedung perpustakaan untuk buku-buku kisah perjuangan bangsa dan informasi lain tentang kepahlawanan yang murni. Masih cukup waktu untuk berbuat ke arah itu. Martabat bangsa dengan segala dimensinya akan muncul dan lokasi ini menjadi obyek pariwisata yang menjanjikan secara global.
Alangkah membanggakan dan menggugah kepahlawanan dalam berjuang di alam merdeka bila peringatan HUT Ke-60 Indonesia dirayakan di tempat lahirnya jati diri Indonesia.
Di tempat kediamannya ini, Presiden Soekarno pernah menulis, “Sedjak 1 September 1945 kita meneriakan pekik ’Merdeka’. Dengoengkan teroes pekik itu, sebagai dengoengan Djiwa yang merdeka! Djiwa merdeka, jang berdjoang dan bekerdja! BERDJOANG dan BEKERDJA. Buktikan itu! (30 Tahun Indonesia Merdeka 1945-1949)

artikel tentang koperasi dan koperasi sekolah

KOPERASI

Koperasi adalah jenis badan usaha yang beranggotakan orang-orang atau badan hokum.
Koperasi melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip gerakan ekonomi rakyat yang berdasarkan asas kekeluargaan.

Koperasi menurut UUD 1945 pasal 33 ayat 1 merupakan usaha kekeluargaan dengan tujuan mensejahterakan anggotanya.

Anggota koperasi:

  • Perorangan, yaitu orang yang secara sukarela menjadi anggota koperasi;
  • Badan hukum koperasi, yaitu suatu koperasi yang menjadi anggota koperasi yang memiliki lingkup lebih luas.

Pada Pernyataan Standard Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 27 (Revisi 1998), disebutkan bahwa karateristik utama koperasi yang membedakan dengan badan usaha lain, yaitu anggota koperasi memiliki identitas ganda.fact Identitas ganda maksudnya anggota koperasi merupakan pemilik sekaligus pengguna jasa koperasi.

Umumnya koperasi dikendalikan secara bersama oleh seluruh anggotanya, di mana setiap anggota memiliki hak suara yang sama dalam setiap keputusan yang diambil koperasi.fact Pembagian keuntungan koperasi (biasa disebut Sisa Hasil Usaha atau SHU biasanya dihitung berdasarkan andil anggota tersebut dalam koperasi, misalnya dengan melakukan pembagian dividen berdasarkan besar pembelian atau penjualan yang dilakukan oleh anggota.

Koperasi bertujuan memajukan kesejahteraan anggota pada khususnya dan masyarakat pada umumnya, serta ikut membangun tatanan perekonomian nasional, dalam rangka mewujudkan masyarakat yang maju, adil dan makmur berlandaskan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. Sito, Arifin. Tamba, Halomoan Koprasi teori dan peraktek

== Koperasi berlandaskan hukum ==

Koperasi berbentuk [Badan Hukum] sesuai dengan Undang-Undang No.12 tahun 1967 ialah: “Organisasi Ekonomi Rakyat yang berwatak sosial, beranggotakan orang-orang atau badan hukum koperasi yang merupakan tata susunan ekonomi sebagai usaha bersama, berdasarkan asas kekeluargaan. Nunkener, Hans M ”Hukum Koperasi” (Bandung: Alumni, 1981).

Kinerja koprasi khusus mengenai perhimpunan, koperasi harus bekerja berdasarkan ketentuan undang-undang umum mengenai organisasi usaha (perseorangan, persekutuan, dsb.) serta hukum dagang dan hukum pajak. Organisasi koperasi yang khas dari suatu organisasi harus diketahui dengan menetapkan anggaran dasar yang khusus. Chaniago, Arifinal ”Ekonomi dan Koperasi”(Bandung : CV Rosda Bandung 1983) hlm.

Secara umum, Variabel kinerja koperasi yang di ukur untuk melihat perkembangan atau pertumbuhan (”growth”) koperasi di Indonesia terdiri dari kelembagaan (jumlah koperasi per provinsi, jumlah koperasi per jenis/kelompok koperasi, jumlah koperasi aktif dan nonaktif). Keanggotaan, volume usaha, permodalan, asset, dan sisa hasil usaha. Variabel-variabel tersebut pada dasarnya belumlah dapat mencerminkan secara tepat untuk dipakai melihat peranan pangsa (”share”) koperasi terhadap pembangunan ekonomi nasional. Demikian pula dampak dari koperasi (”cooperative effect”) terhadap peningkatan kesejahteraan anggota atau masyarakat belum tercermin dari variabel-variabel yang di sajikan. Dengan demikian variabel kinerja koperasi cenderung hanya dijadikan sebagai salah satu alat untuk melihat perkembangan koperasi sebagai badan usahaSito, Arifin. Tamba, Halomoan ”Koprasi teori dan peraktek”

Fungsi dan peran koperasi

Menurut Undang-undang No. 25 tahun 1992 Pasal 4 dijelaskan bahwa fungsi dan peran koperasi sebagai berikut:

  • Membangun dan mengembangkan potensi dan kemampuan ekonomi anggota pada khususnya dan masyarakat pada umumnya untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi dan sosialnya.
  • Berperan serta secara aktif dalam upaya mempertinggi kualitas kehidupan manusia dan masyarakat.
  • Memperkokoh perekonomian rakyat sebagai dasar kekuatan dan ketahanan perekonomian nasional dengan koperasi sebagai soko-gurunya.
  • Berusaha untuk mewujudkan dan mengembangkan perekonomian nasional, yang merupakan usaha bersama berdasarkan atas asas kekeluargaan dan demokrasi ekonomi.
  • Mengembangkan kreativitas dan membangun jiwa berorganisasi bagi para pelajar bangsa.

Prinsip koperasi

Menurut UU No. 25 tahun 1992 Pasal 5 disebutkan prinsip koperasi, yaitu:

  • Keanggotaan bersifat sukarela dan terbuka.
  • Pengelolaan dilakukan secara demokratis.
  • Pembagian Sisa Hasil Usaha (SHU) dilakukan secara adil sebanding dengan besarnya jasa usaha masing-masing anggota (andil anggota tersebut dalam koperasi).
  • Pemberian balas jasa yang terbatas terhadap modal.
  • Kemandirian.
  • Pendidikan perkoprasian.
  • kerjasama antar koperasi.

Jenis-jenis koperasi

Koperasi secara umum dapat dikelompokkan menjadi koperasi konsumen, koperasi produsen dan koperasi kredit (jasa keuangan). Koperasi dapat pula dikelompokkan berdasarkan sektor usahanya.

  • Koperasi Simpan Pinjam
  • Koperasi Konsumen
  • Koperasi Produsen
  • Koperasi Pemasaran
  • Koperasi Jasa

Koperasi Simpan Pinjam adalah koperasi yang bergerak di bidang simpanan dan pinjaman.

Koperasi Konsumen adalah koperasi beranggotakan para konsumen dengan menjalankan kegiatannya jual beli menjual barang konsumsi.

Koperasi Produsen adalah koperasi beranggotakan para pengusaha kecil menengah(UKM) dengan menjalankan kegiatan pengadaan bahan baku dan penolong untuk anggotanya.

Koperasi Pemasaran adalah koperasi yang menjalankan kegiatan penjualan produk/jasa koperasinya atau anggotanya.

Koperasi Jasa adalah koperasi yang bergerak di bidang usaha jasa lainnya.

== Sumber modal koperasi ==

Seperti halnya bentuk badan usaha yang lain, untuk menjalankan kegiatan usahanya koperasi memerlukan modal. Adapun modal koperasi terdiri atas modal sendiri dan modal pinjaman.

Modal sendiri meliputi sumber modal sebagai berikut:

  • Simpanan Pokok

Simpanan pokok adalah sejumlah uang yang wajib dibayarkan oleh anggota kepada koperasi pada saat masuk menjadi anggota. Simpanan pokok tidak dapat diambil kembali selama yang bersangkutan masih menjadi anggota koperasi. Simpanan pokok jumlahnya sama untuk setiap anggota.

  • Simpanan Wajib

Simpanan wajib adalah jumlah simpanan tertentu yang harus dibayarkan oleh anggota kepada koperasi dalam waktu dan kesempatan tertentu, misalnya tiap bulan dengan jumlah simpanan yang sama untuk setiap bulannya  Simpanan wajib tidak dapat diambil kembali selama yang bersangkutan masih menjadi anggota koperasi.

  • Simpanan khusus/lain-lain misalnya:Simpanan sukarela (simpanan yang dapat diambil kapan saja), Simpanan Qurba, dan Deposito Berjangka
  • Dana Cadangan

Dana cadangan adalah sejumlah uang yang diperoleh dari penyisihan Sisa Hasil usaha, yang dimaksudkan untuk pemupukan modal sendiri, pembagian kepada anggota yang keluar dari keanggotaan koperasi, dan untuk menutup kerugian koperasi bila diperlukan

  • Hibah

Hibah adalah sejumlah uang atau barang modal yang dapat dinilai dengan uang yang diterima dari pihak lain yang bersifat hibah/pemberian dan tidak mengikat

Adapun modal pinjaman koperasi berasal dari pihak-pihak sebagai berikut:

  • Anggota dan calon anggota.
  • Koperasi lainnya dan/atau anggotanya yang didasari dengan perjanjian kerjasama antar koperasi.
  • Bank dan Lembaga keuangan bukan banklembaga keuangan lainnya yang dilakukan berdasarkan ketentuan peraturan perudang-undangan yang berlaku.
  • Penerbitan obligasi dan surat utang lainnya yang dilakukan berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
  • Sumber lain yang sah.

== Mekanisme pendirian koperasi ==

Mekanisme pendirian koperasi terdiri dari beberapa tahap  Pertama-tama adalah pengumpulan anggota, karena untuk menjalankan koperasi membutuhkan minimal 20 anggota  Kedua, Para anggota tersebut akan mengadakan rapat anggota, untuk melakukan pemilihan pengurus koperasi (ketua), (sekertaris), dan (bendahara)  Setelah itu, koperasi tersebut harus merencanakan (anggaran dasar) dan (anggaran rumah tangga) koperasi itu  Lalu meminta perizinan dari negara  Barulah bisa menjalankan koperasi dengan baik dan benar

== Pengurus koperasi ==

Pengurus koperasi dipilih dari kalangan dan oleh anggota dalam suatu rapat anggota  Ada kalanya rapat anggota tersebut tidak berhasil memilih seluruh anggota Pengurus dari kalangan anggota sendiri  Hal demikian umpamanya terjadi jika calon-calon yang berasal dari kalangan-kalangan anggota sendiri tidak memiliki kesanggupan yang diperlukan untuk memimpin koperasi yang bersangkupan, sedangkan ternyata bahwa yang dapat memenuhi syarat-syarat ialahmereka yang bukan anggota atau belum anggota koperasi (mungkin sudah turut dilayani oleh koperasi akan tetapi resminya belum meminta menjadi anggota)  Dalam hal dapatlah diterima pengecualian itu dimana yang bukan anggota dapat dipilih menjadi anggota pengurus koperasi. Djazh, Dahlan ”Pengtahuan Koprasi”.

== Sejarah berdirinya koperasi dunia ==

Gerakan koperasi digagas oleh (Robert Owen) (1771-1858), yang menerapkannya pertama kali pada usaha pemintalan kapas di New Lanark, Skotlandia

Gerakan koperasi ini dikembangkan lebih lanjut oleh (William King) (1786–1865) – dengan mendirikan toko koperasi di (Brighton), (Inggris)  Pada (1 Mei) (1828), King menerbitkan publikasi bulanan yang bernama ”The Cooperator”, yang berisi berbagai gagasan dan saran-saran praktis tentang mengelola toko dengan menggunakan prinsip koperasi

Koperasi akhirnya berkembang di negara-negara lainnya  Di (Jerman), juga berdiri koperasi yang menggunakan prinsip-prinsip yang sama dengan koperasi buatan Inggris  Koperasi-koperasi di Inggris didirikan oleh (Charles Foirer), (Raffeinsen), dan (Schulze Delitch)  Di Perancis, (Louis Blanc) mendirikan koperasi produksi yang mengutamakan kualitas barang  Di (Denmark) Pastor (Christiansone) mendirikan koperasi pertanian

== Gerakan koperasi di Indonesia ==

Sejarah singkat gerakan koperasi bermula pada abad ke-20 yang pada umumnya merupakan hasil dari usaha yang tidak sepontan dan tidak dilakukan oleh orang-orang yang sangat kaya  Meraka mempersatukan diri untuk memperkaya dirinya sendiri, seraya ikut mengembangkan kesejahteraan masyarakat di sekitarnya

Koperasi tumbuh dari kalangan rakyat, ketika penderitaan dalam lapangan ekonomi dan sosial yang di timbulkan oleh sistem (kapitalisme) demikian memuncaknya  Beberapa orang yang penghidupannya sederhana dengan kemampuan ekonomi terbatas, terdorong oleh penderitaan dan beban ekonomi yang sama, secara sepontan mempersatukan diri untuk menolong dirinya sendiri dan manusia sesamanya. Djazh, Dahlan ”Pengtahuan Koperasi” (Jakarta: PN Balai Pustaka, 1980) hlm. 16 .

Pada tahun 1896 seorang Pamong Praja (Patih R.Aria Wiria Atmaja) di (Purwokerto) mendirikan sebuah Bank untuk para pegawai negri (priyayi)  Ia terdorong oleh keinginanmya untuk menolong para pegawai yang makin menderita karena terjerat oleh lintah darat yang memberikan pinjaman dengan bunga yang tinggi  Maksud Patih tersebut untuk mendirikan koperasi kredit model seperti di Jerman  Ia dibantu oleh seorang asisten Residen Belanda (Pamong Praja (Belanda)) Assisten-Residen itu sewaktu cuti berhasil mengunjungi Jerman dan menganjurkan akan mengubah ”’Bank Pertolongan Tabungan”’ yang sudah ada menjadi ”’Bak Pertolongan, Tabungan dan Pertanian”’  Selain pegawai negeri juga para petani perlu dibantu karena mereka makin menderita karena tekana para pengijon (pelepan uang). Ia juga menganjurkan merubah Bank tersebut menjadi koperasi  Di samping itu ia pun mendirikan lumbung-lumbung desa yang menganjurkan para petani menyimpan pada pada musim panen dan memberikan pertolongan pinjaman padi pada musim paceklik  Ia pun berusaha menjadikan lumbung-lumbung itu menjadi ”’Koperasi Kredit Padi”’

Tetapi Pemerintah Belanda pada waktu itu berpendirian lain. Bank Pertolongan, Tabungan dan Pertanian dan Lumbung Desa tidak dijadikan Koperasi tetapi Pemerintah Belanda membentuk lumbung-lumbung desa baru, bank –bank Desa , (rumah gadai) dan ”Centrale Kas” yang kemudian menjadi Bank Rakyak Indonesia ((BRI))  Semua itu adalah badan usaha Pemerntah dan dipimpin oleh orang-orang Pemerintah

Pada zaman Belanda pembentuk koperasai belum dapat terlaksana, karena:

  1. Belum ada instansi pemerintah ataupun badan non pemerintah yang memberikan penerangan dan penyuluhan tentang koperasi
  2. Belum ada Undang-Undang yang mengatur kehidupan kopeasi
  3. Pemerintah jajahan sendiri masih ragu-ragu menganjurkan koperasi karena pertimbangan politik, khawatir koperasi itu akan digunakan oleh kaum politik untuk tujuan yang membahayakan pemerintah jajahan itu. Djazh, Dahlan ”Pengtahuan Perkoprasian” (Jakarta: PN Balai Pustaka, 1977) hlm. 26,27 .

Koperasi menjamur kembali, tetapi pada tahun 1933 keluar UU yang mirip UU no. 431 sehingga mematikan usaha koperasi untuk yang kedua kalinya  Pada tahun (1942) (Jepang) menduduki Indonesia  Jepang lalu mendirikan koperasi ”kumiyai”  Awalnya koperasi ini berjalan mulus  Namun fungsinya berubah drastis dan menjadi alat jepang untuk mengeruk keuntungan, dan menyengsarakan rakyat

Setelah Indonesia merdeka, pada tanggal (12 Juli) (1947), pergerakan koperasi di Indonesia mengadakan Kongres Koperasi yang pertama di (Tasikmalaya)  Hari ini kemudian ditetapkan sebagai Hari Koperasi Indonesia

== Perangkat organisasi koperasi ==

Rapat anggota adalah wadah aspirasi anggota dan pemegang kekuasaan tertinggi dalam koperasi  Sebagai pemegang kekuasaan tertinggi, maka segala kebijakan yang berlaku dalam koperasi harus melewati persetujuan rapat anggota terlebih dahulu, termasuk pemilihan, pengangkatan dan pemberhentian personalia pengurus dan pengawas

Pengurus adalah badan yang dibentuk oleh rapat anggota dan disertai dan (diserahi) (mandat) untuk melaksanakan kepemimpinan koperasi, baik dibidang organisasi maupun usaha  Anggota pengurus dipilih dari dan oleh anggota koperasi dalam rapat anggota  Dalam menjalankan tugasnya, pengurus bertanggung jawab terhadap rapat (anggota)  Atas persetujuan rapat anggota pengurus dapat mengangkat (manajer) untuk mengelola koperasi  Namun pengurus tetap bertanggung jawab pada rapat anggota

Pengawas adalah suatu badan yang dibentuk untuk melaksanakan pengawasan terhadap kinerja pengurus  Anggota pengawas dipilih oleh anggota koperasi di (rapat) anggota  Dalam pelaksanaannya, pengawas berhak mendapatkan setiap laporan pengurus, tetapi merahasiakannya kepada pihak ketiga  Pengawas bertanggung jawab kepada rapat anggota

Tugas dan wewenang perangkat organisasi koperasi diatur oleh AD/ART koperasi yang disesuaikan dengan idiologi koperasi. Dalam manajemen koperasi perangkat organisasi koperasi juga disebut sebagai tim manajemen<ref name=”tugas dan wewenang perangkat organisasi koperasi”

== Lambang koperasi Indonesia ==

Lambang gerakan koperasi Indonesia memiliki arti sebagai berikut :

1. ”’Rantai”’ melambangkan persatuan dan persahabatan yang kokoh

2. ”’Roda bergigi”’ menggambarkan upaya keras yang ditempuh secara terus menerus

3. ”’Kapas dan padi”’ berarti menggambarkan kemakmuran rakyat yang diusahakan oleh koperasi

4. ”’Timbangan”’ berarti keadilan sosial sebagai salah satu dasar koperasi

5. ”’Bintang dalam perisai”’ artinya Pancasila, merupakan landasan ideal koperasi. .

6. ”’Pohon beringin”’ menggambarkan sifat kemasyarakatan dan kepribadian Indonesia yang kokoh berakar

7. ”’Koperasi Indonesia”’ menandakan lambang kepribadian koperasi rakyat Indonesia

8. ”’Warna merah dan putih”’ menggambarkan sifat nasional Indonesia

  • tanggal pira

    November 2014
    S S R K J S M
    « Des    
     12
    3456789
    10111213141516
    17181920212223
    24252627282930
  • Klik tertinggi

    • Tidak ada
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.